PERUBAHAN PSIKOLOGI MASA NIFAS DAN MENYUSUI


 

HAND OUT

 

 Mata Kuliah               : Asuhan Kebidanan Nifas dan Menyusui

Topik                          : Proses adaptasi psikologis ibu masa nifas

Sub Topik                  : -   Konsep dasar perubahan psikososial dalam masa nifas

-      Masa adaptasi ibu dalam masa nifas

-      Keadaan abnormal pada psikologi ibu nifas

Waktu                        : 200 menit

Dosen                          : Ni Wayan Armini, M.Keb.

 

OBYEKTIF PERILAKU MAHASISWA

Setelah mengikuti perkuliahan ini, mahasiswa mampu :

  1. Mendeskripsikan konsep dasar perubahan psikososial dalam masa nifas
  2. Menjelaskan masa adaptasi ibu dalam masa nifas
  3. Menjelaskan keadaan abnormal pada psikologi ibu nifas

 

REFERENSI

ü  Cunningham FG, Mac Donald PC, Gan NF et al. (2001), William Obstetrics. 21 th    ed, New York : Mc Graw Hill, inc.

ü  Departemen Kesehatan RI (2003). Standar Asuhan Kebidanan bagi Bidan di Rumah Sakit dan Puskesmas. Jakarta.

ü  Derek Llewellyn – Jones, 2002, Dasar-dasar Obstetri dan Ginekologi, Hipokrates, Jakarta

ü  Pusdiknakes, 2003, Buku IV  Asuhan Kebidanant Post Partum, Jakarta

ü  Saifuddin AB (2000). Buku Acuan Nasional Pelayanan Kesehatan Maternal dan Neonatal. YBPSP : Jakarta.

ü  Varney H, 1997, Varney’s Midwifery, Jones & Bartlett Publishers, London. page.623-625

 

 

PENDAHULUAN

 Masa nifas (Puerperium) dimulai setelah kelahiran plasenta dan berakhir ketika alat-alat kandungan kembali seperti keadaan sebelum hamil yang berlangsung selama kira-kira 6 minggu, atau masa nifas adalah masa yang dimulai dari beberapa jam setelah lahir plasenta sampai 6 minggu berikutnya.

Terjadi perubahan peran sebagai orang tua yang mempunyai tugas dan tanggung jawabnya terhadap kelahiran seorang bayi. Mengalami perubahan stimulus dan kegembiraan untuk memenuhi kebutuhan bayi.

 

URAIAN MATERI

 A.    KONSEP DASAR PERUBAHAN PSIKOSOSIAL DALAM MASA NIFAS

  1. 1.      Perubahan peran

Terjadinya perubahan peran, yaitu menjadi orang tua setelah kelahiran anak. Sebenarnya suami dan istri sudah mengalami perubahan peran mereka sejak masa kehamilan. Perubahan peran ini semakin meningkat setelah kelahiran anak. Contoh, bentuk perawatan dan asuhan sudah mulai diberikan oleh si ibu kepada bayinya saat masih berada dalam kandungan adalah dengan cara memelihara kesehatannya selama masih hamil, memperhatikan makanan dengan gizi yang baik, cukup istirahat, berolah raga, dan sebagainya.

Selanjutnya, dalam periode postpartum atau masa nifas muncul tugas dan tanggung jawab baru, disertai dengan perubahan-perubahan perilaku. Perubahan tingkah laku ini akan terus berkembang dan selalu mengalami perubahan sejalan dengan perkembangan waktu cenderung mengikuti suatu arah yang bisa diramalkan.

Pada awalnya, orang tua belajar mengenal bayinya dan sebaliknya bayi belajar mengenal orang tuanya lewat suara, bau badan dan sebagainya. Orang tua juga belajar mengenal kebutuhan-kebutuhan bayinya akan kasih sayang, perhatian, makanan, sosialisasi dan perlindungan.

Periode berikutnya adalah proses menyatunya bayi dengan keluarga sebagai satu kesatuan/unit keluarga. Masa konsolidasi ini menyangkut peran negosiasi (suami-istri, ayah-ibu, orang tua-anak, anak dan anak).

 

  1. 2.      Peran menjadi orang tua setelah melahirkan

Selama periode postpartum, tugas dan tanggung jawab baru muncul dan kebiasaan lama perlu diubah atau ditambah dengan yang baru. Ibu dan ayah, orang tua harus mengenali hubungan mereka dengan bayinya. Bayi perlu perlindungan, perawatan dan sosialisasi. Periode ini ditandai oleh masa pembelajaran yang intensif dan tuntutan untuk mengasuh. Lama periode ini bervariasi, tetapi biasanya berlangsung selama kira-kira empat minggu.

Periode berikutnya mencerminkan satu waktu untuk bersama-sama membangun kesatuan keluarga. Periode waktu meliputi peran negosiasi (suami-istri, ibu-ayah, saudara-saudara) orang tua mendemonstrasikan kompetensi yang semakin tinggi dalam menjalankan aktivitas merawat bayi dan menjadi lebih sensitif terhadap makna perilaku bayi. Periode berlangsung kira-kira selama 2 bulan.

 

  1. 3.      Tugas dan tanggung jawab orang tua

Tugas pertama orang tua adalah mencoba menerima keadaan bila anak yang dilahirkan tidak sesuai dengan yang diharapkan. Karena dampak dari kekecewaan ini dapat mempengaruhi proses pengasuhan anak.

Walaupun kebutuhan fisik terpenuhi, tetapi kekecewaan tersebut akan menyebabkan orang tua kurang melibatkan diri secara penuh dan utuh. Bila perasaan kecewa tersebut tidak segera diatasi, akan membutuhkan waktu yang lama untuk dapat menerima kehadiran anak yang tidak sesuai dengan harapan tersebut.

Orang tua perlu memiliki keterampilan dalam merawat bayi mereka, yang meliputi kegiatan-kegiatan pengasuhan, mengamati tanda-tanda komunikasi yang diberikan bayi untuk memenuhi kebutuhannya serta bereaksi secara cepat dan tepat terhadap tanda-tanda tersebut.

Berikut ini adalah tugas dan tanggung jawab orang tua terhadap bayinya, antara lain :

  1. Orang tua harus menerima keadaan anak yang sebenarnya dan tidak terus terbawa dengan khayalan dan impian yang dimilikinya tentang figur anak idealnya. Hal ini berarti orang tua harus menerima penampilan fisik, jenis kelamin, temperamen dan status fisik anaknya.
  2. Orang tua harus yakin bahwa bayinya yang baru lahir adalah seorang pdibadi yang terpisah dari diri mereka, artinya seseorang yang memiliki banyak kebutuhan dan memerlukan perawatan.
  3. Orang tua harus bisa menguasai cara merawat bayinya. Hal ini termasuk aktivitas merawat bayi, memperhatikan gerakan komunikasi yang dilakukan bayi dalam mengatakan apa yang diperlukan dan member respon yang cepat
  4. Orang tua harus menetapkan criteria evaluasi yang baik dan dapat dipakai untuk menilai kesuksesan atau kegagalan hal-hal yang dilakukan pada bayi.
  5. Orang tua harus menetapkan suatu tempat bagi bayi baru lahir di dalam keluarga. Baik bayi ini merupakan yang pertama atau yang terakhir, semua anggota keluarga harus menyesuaikan peran mereka dalam menerima kedatangan bayi.

Dalam menunaikan tugas dan tanggung jawabnya, harga diri orang tua akan tumbuh bersama dengan meningkatnya kemampuan merawat/mengasuh bayi. Oleh sebab itu bidan perlu memberikan bimbingan kepada si ibu, bagaimana cara merawat bayinya, untuk membantu mengangkat harga dirinya.

Faktor-faktor yang mempengaruhi suksesnya masa transisi ke masa menjadi orang tua pada masa post partum adalah :

  1. Respon dan dukungan dari keluarga dan teman
  2. Hubungan dari pengalaman melahirkan terhadap harapan dan aspirasi
  3. Pengalaman melahirkan dan membesarkan anak yang lalu
  4. Pengaruh budaya

 

 

  1. B.     MASA ADAPTASI IBU DALAM MASA NIFAS

Ada tiga fase dalam masa adaptasi peran pada masa nifas, antara lain adalah :

  1. Fase dependent
  1. Pada hari pertama dan kedua setelah melahirkan, ketergantungan ibu sangat menonjol. Pada saat ini ibu mengharapkan segala kebutuhannya dapat dipenuhi oleh orang lain. Rubin (1991) menetapkan periode beberapa hari ini sebagai fase menerima yang disebut dengan taking in phase. Dalam penjelasan klasik Rubin, fase menerima ini berlangsung selama 2 sampai 3 hari.
  2. Ia akan mengulang-ulang pengalamannya waktu bersalin dan melahirkan.
  3. Pada saat ini, ibu memerlukan istirahat yang cukup agar ibu dapat menjalan masa nifas selanjutnya dengan baik.
  4. Membutuhkan nutrisi yang lebih, karena biasanya selera makan ibu menjadi bertambah. Akan tetapi jika ibu kurang makan, bisa mengganggu proses masa nifas.

 

  1. Fase independent

Pada ibu-ibu yang mendapat perawatan yang memadai pada hari-hari pertama setelah melahirkan, maka pada hari kedua sampai keempat mulai muncul kembali keinginan untuk melakukan berbagai aktivitas sendiri. Di satu sisi ibu masih membutuhkan bantuan orang lain tetapi disisi lain ia ingin melakukan aktivitasnya sendiri. Dengan penuh semangat ia belajar mempraktekkan cara-cara merawat bayi. Rubin (1961) menggambarkan fase ini sebagai fase taking hold.

Pada fase taking hold, ibu berusaha keras untuk menguasai tentang ketrampilan perawatan bayi, misalnya menggendong, menyusui, memandikan dan memasang popok. Pada masa ini ibu agak sensitive dan merasa tidak mahir dalam melakukan hal-hal tsb, cenderung menerima nasihat bidan atau perawat karena ia terbuka untuk menerima pengetahuan dan kritikan yang bersifat pribadi. Pada tahap ini Bidan penting memperhatikan perubahan yang mungkin terjadi.

 

Pada beberapa wanita yang sulit menyesuaikan diri dengan perannya, sehingga memerlukan dukungan tambahan. Hal ini dapat ditemukan pada :

  1. Orang tua yang baru melahirkan untuk pertama kali dan belum pernah mempunyai pengalaman mengasuh anak
  2. Wanita karir
  3. Wanita yang tidak mempunyai keluarga atau teman dekat untuk membagi suka dan duka
  4. Ibu dengan anak yang sudah remaja
  5. Single parent

 

  1. Fase interdependent

Periode ini biasanya terjadi “after back to home” dan sangat berpengaruh terhadap waktu dan perhatian yang diberikan oleh keluarga. Ibu akan mengambil tanggung jawab terhadap perawatan bayi, ia harus beradaptasi dengan kebutuhan bayi yang sangat tergantung, yang menyebabkan berkurangnya hak ibu, kebebasan dan hubungan sosial.

Pada fase ini, kegiatan-kegiatan yang ada kadang-kadang melibatkan seluruh anggota keluarga, tetapi kadang-kadang juga tidak melibatkan salah satu anggota keluarga. Misalnya, dalam menjalankan perannya, ibu begitu sibuk dengan bayinya sehingga sering menimbulkan kecemburuan atau rasa iri pada diri suami atau anak yang lain.

Pada fase ini harus dimulai fase mandiri (letting go) dimana masing-masing individu mempunyai kebutuhan sendiri-sendiri, namun tetap dapat menjalankan perannya dan masing-masing harus berusaha memperkuat relasi sebagai orang dewasa yang menjadi unit dasar dari sebuah keluarga.

 

  1. C.    KEADAAN ABNORMAL PADA PSIKOLOGI IBU NIFAS
  1. Baby Blue (Post Partum Blues)

Post Partum Blues merupakan suatu fenomena psikologis yang dialami oleh ibu dan bayinya. Biasanya tejadi pada hari ke-3 sampai ke-5 post partum. Angka kejadiannya 80% dari ibu post partum mengalaminya, dan berakhir beberapa jam/hari.

Merupakan kesedihan atau kemurungan setelah melahirkan, biasanya hanya muncul sementara waktu yakni sekitar dua hari hingga dua minggu sejak kelahiran bayi yang ditandai dengan gejala-gejala sebagai berikut :

  1. Sedih
  2. Cemas tanpa sebab
  3. Menangis tanpa sebab
  4. Tidak sabar
  5. Tidak percaya diri
  6. Sensitif
  7. Mudah tersinggung (iritabilitas)
  8. Merasa kurang menyayangi bayinya

Post partum blues ini dikategorikan sebagai sindroma gangguan mental yang ringan. Oleh sebab itu, sering tidak diperdulikan sehingga tidak terdiagnosis dan tidak ditindak lanjuti sebagaimana seharusnya. Jika hal ini dianggap enteng, keadaan ini bisa menjadi serius dan bisa bertahan dua minggu sampai satu tahun dan akan berlanjut menjadi depresi dan psikosis post partum. Banyak ibu yang berjuang sendiri dalam beberapa saat setelah melahirkan. Mereka merasakan ada hal yang salah namun mereka sendiri tidak mengetahui penyebabnya.

 

Banyak faktor yang dapat menyebabkan post partum blues, antara lain :

  1. Faktor hormonal

Perubahan kadar estrogen dan progesterone yaitu terjadi fluktuasi hormonal dalam tubuh. Kadar hormone kortisol (hormone pemicu stress) pada tubuh ibu naik hingga mendekati kadar orang yang mengalami depresi. Disaat yang sama, hormone laktogen dan prolaktin yang memicu produksi ASI sedang meningkat. Sementara pada saat yang sama kadar progesterone sangat rendah. Pertemuan kedua hormone ini akan menimbulkan keletihan fisik pada ibu dan memicu depresi.

  1. Faktor demografik, seperti faktor usia yang terlalu muda atau terlalu tua.
  2. Pengalaman proses kehamilan dan persalinan.
  3. Latar belakang psikososial wanita yang bersangkutan, seperti tingkat pendidikan, status perkawinan, kehamilan yang tidak diinginkan, riwayat gangguan kejiwaan sebelumnya, sosial ekonomi serta keadekuatan dukungan sosial dari lingkungannya (suami, keluarga dan teman).
  4. Faktor psikologis

Berkurangnya perhatian keluarga, terutama suami karena semua perhatian tertuju pada anak yang baru lahir. Padahal usai persalinan si ibu yang merasa lelah dan sakit pasca persalinan membuat ibu membutuhkan perhatian. Kecewa terhadap penampilan fisik bayi karena tidaksesuai dengan harapannya juga bisa memicu baby blues.

  1. Faktor fisik

Kelelahan fisik karena aktifitas mengasuh bayi, menyusui, memandikan, mengganti popok, dan menimang sepanjang hari bahkan tidak jarang di malam buta sangatlah menguras tenaga. Apalagi jika tidak ada bantuan dari suami atau anggota keluarga yang lain.

  1. Faktor sosial

Si ibu merasa sulit menyesuaikan dengan peran baru sebagai ibu. Apalagi kini gaya hidupnya akan berubah drastis. Ibu merasa dijauhi oleh lingkungan dan merasa kaan terasa terikat terus pada si kecil.

 

Dibutuhkan pendekatan menyeluruh/holistik dalam penanganan ibu post partum blues. Secara garis besar dapat dikatakan bahwa dibutuhkan penanganan di tingkat perilaku, emosional, intelektual, sosial dan psikologis secara bersama-sama dengan melibatkan lingkungannya, yaitu suami, keluarga dan teman dekatnya.

 

PERAN BIDAN

  1. Menjalin hubungan baik dengan keluarga dalam mengembangkan upaya menjalin kasih sayang dengan bayinya
  2. Hal ini merupakan tanda awal kesulitan dalam pengasuhan anak di masa yang akan dating
  3. Waspada terhadap reaksi negatif yang menonjol dari orang tua, seperti :

-          Perilaku negatif orang tua

-          Sikap verbal dan nonverbal

-          Interaksi yang tidak mendukung (tidak menyentuh bayinya)

-          Ucapan kekecewaan/merendahkan

  1. Upaya memperkokoh hubungan bayi dengan orang tuanya (seperti menggendong, mengajak bayinya bercerita, dan sebagainya)
  2. Mendorong orang tua untuk melihat dan memeriksa bayi mereka dengan komentar positif tentang bayinya
  3. Berikan anjuran-anjuran/advice pada ibu dan keluarga :

1)      Anjurkan pada ibu untuk melepaskan saja emosi, tidak perlu ditahan-tahan. Ingin menangis, marah, lebih baik dekspresikan saja

2)      Usahakan agar ibu mendapatkan istirahat yang cukup (kalau ada kesempatan gunakan untuk tidur, walaupun hanya 10 menit)

3)      Berikan motivasi pad ibu, agar ibu menyadari badai pasti berlalu. Rasa sakit setelah melahirkan pasti akan sembuh, rasa sakit ketika awal-awal memberi ASI pasti akan hilang, teror tangis bayi lambat laun akan berubah menjadi ocehan dan tawa yang menggemaskan, bayi yang “menjengkelkan”, beberapa bulan lagi akan menjadi bayi mungil yang menakjubkan, dan lain-lain

4)      Minta bantuan orang lain, misalnya kerabat atau teman untuk membantu mengurus si kecil

5)      Ibu yang baru saja melahirkan sangat butuh instirahat dan tidur yang cukup. Lebih banyak istirahat di minggu-minggu dan bulan-bulan pertama setelah melahirkan, bisa mencegah depresi dan memulihkan tenaga yang seolah terkuras habis

6)      Hindari makan manis serta makanan dan minuman yang mengandung kafein, karena kedua makanan ini berfungsi untuk memperburuk depresi

7)      Konsumsi makanan yang bernutrisi agar kondisi tubuh cepat pulih, sehat dan segar

8)      Coba berbagi rasa dengan suami atau orang terdekat lainnya, dukungan dari mereka bisa membantu mengurangi depresi

 

  1. Depresi postpartum

Depresi postpartum dialami 20% ibu yang baru melahirkan, menurut Boback & Jensen (1993). Depresi dapat digambarkan sebagai perasaan sedih, galau, tak bahagia, susah atau kehilangan semangat hidup. Kebanyakan dari kita merasakan hal seperti ini pada suatu periode singkat di dalam suatu waktu. Biasanya gejala akan tampak pada bulan pertama setelah melahirkan, bisa hingga bayi berumur satu tahun.

 

Penyebab depresi

Penyebabnya belum diketahui secara pasti. Banyak alasan yang dapat dikemukakan sebagai penyebab perempuan menderita depresi. Perubahan hormone atau kejadian di dalam kehidupan yang menimbulkan stress seperti saat kematian keluarga, menyebabkan perubahan kimiawi di dalam otak yang mengarah menuju depresi. Setelah melahirkan perubahan hormonal yang terjadi dalam tubuh perempuan dapat memicu terjainya depresi. Selama kehamilan terjadi lonjakan jumlah estrogen dan progesterone. Dalam jangka waktu 24 jam setelah melahirkan, jumlah estrogen dan progesterone kembali normal seperti saat sebelum kehamilan.

 

Faktor lain yang dapat menyebabkan depresi

  1. Kelelahan setelah melahirkan, berubahnya pola tidur dan kurang istirahat, seringkali menyebabkan ibu yang baru melahirkan belum kembali ke kondisi normal meskipun setelah berminggu-minggu dari saat melahirkan
  2. Kegalauan dan kebingungan dengan kelahiran bayi yang baru, perasaan tidak percaya diri dengan kemampuan diri untuk dapat merawat bayi yang baru sementara masih merasa bertanggung jawab dengan semua pekerjaan yang ada
  3. Perasaan stress dari perubahan dalam pekerjaan maupun kerutinan dalam rumah tangga. Sementara banyak perempuan yang merasa berkewajiban untuk menjadi super women yang tidak realistis dan sulit dicapai, malahan akan menambah stress yang ada
  4. Perasan kehilangan akan identitas diri, akan kemampuan diri akan figure tubuh sebelum kehamilan, akan perasaan dapat mengontrol diri sebelum kehamilan, akan perasaan menjadi kurang menarik
  5. Kurangnya waktu untuk diri sendiri, tidak dapatnya mengontrol waktu sebagaimana yang dapat dilakukan sebelum dan selama kehamilan, harus tinggal di dalam rumah dalam jangka waktu yang lama, juga kekurangan waktu probadi dengan orang yang dicintai selain dari bayi yang baru lahir

 

Gejala depresi

  1. Perasaan sedih, tidak berdaya dan galau
  2. Sering menangis
  3. Tidak ada energy dan motivasi hidup
  4. Makan terlalu banyak atau terlalu sedikit
  5. Tidur terlalu banyak atau terlalu sedikit
  6. Sulit untuk fokus, mengingat atau mengambil keputusan
  7. Rasa tidak berharga dan bersalah
  8. Kehilangan semangat atau kenyamanan dalam beraktifitas
  9. Menjauhkan diri dari teman atau keluarga
  10. Sakit kepala, nyeri di dada, jantung berdebar-debar dan nafas cepat

 

Setelah melahirkan, gejala lain dari depresi dapat termasuk ketakutan untuk menyakiti bayi dan dirinya sendiri (rasa ingin bunuh diri) dan tidak ada ketertarikan pada bayi.

 

PERAN BIDAN

  1. Menjalin hubungan baik dengan keluarga dalam mengembangkan upaya menjalin kasih sayang dengan bayinya
  2. Berikan dukungan emosional dan spiritual
  3. Lakukan kolaborasi untuk perawatan depresi :

1)      Terapi bicara, adalah sesi bicara dengan terapis, psikolog atau pekerja sosial untuk mengubah apa yang dipikirkan, dirasakan dan dilakukan oleh ibu akibat menderita depresi.

2)      Obat medis. Obat anti depresi yang diresepkan oleh dokter. Sebelum mengkonsumsi obat anti depresi sebaiknya didiskusikan benar, obat mana yang tepat dan aman bagi bayi untuk dikonsumsi oleh ibu menyusui.

  1. Berikan advice :

1)      Banyak istirahat sebisanya (tidurlah selama bayi tidur).

2)      Hentikan membebani diri sendiri untuk melakukan semuanya sendiri. Kerjakan apa yang dapat dilakukan dan berhenti saat merasa lelah. Biarkan pekerjaan yang tersisa dilakukan kemudian.

3)      Mintalah bantuan untuk mengerjakan pekerjaan rumah tangga dan pemberian makan pada waktu malam hari. Mintalah pada suami untuk mengangkat bayinya untuk disusui saat malam hari sehingga ibu dapat menyusui di tempat tidur tanpa harus banyak bergerak. Bila memungkinkan, carilah tenaga bantuan dari teman, keluarga atau tenaga professional untuk membantu selama diperlukan.

4)      Bicarakan dengan suami, keluarga,dan teman mengenai perasaan yang dimiliki.

5)      Jangan sendirian dalam jangka waktu lama. Berdandan dan keluarlah dari rumah. Pergilah atau jalan-jalan ke suatu tempat untuk merubah suasana hati.

6)      Bicaralah dengan orang tua (ibu) agar dapat bertukar pikiran dansharing pengalaman.

7)      Jangan membuat perubahan hidup yang sangat drastic, seperti pindah kerja, pindah rumah, ganti pasangan hidup, dan lain-lain.

8)      Bila ada perubahan drastic yang tidak dapat dielakkan, buatlah persiapan yang matang.

 

Dampak depresi pada bayi

Stress serta sikap tidak tulus ibu yang terus menerus diterima oleh bayi kelak bisa membuatnya tumbuh menjadi anak yang mudah menangis, cenderung rewel, pencemas sekaligus pemurung. Dampak lain yang juga merugikan adalah anak cenderung mudah sakit.

Depresi pasca melahirkan mempengaruhi kemampuan seseorang untuk merawat bayinya. Ia dapat kurang tenaga, tidak dapat berkonsentrasi, gusar terus menerus dan tidak dapat memenuhi kebutuhan bayi akan cinta dan perhatian yang tidak putus. Akibatnya penderita akan merasa bersalah dan kehilangan rasa percaya diri akan kemampuannya sebagai ibu, dimana perasan ini dapat memperburuk kondisi depresinya.

Pendapat para ilmuwan bahwa ini dapat mempengaruhi kemampuan bayi dalam perkembangan bahasanya, dalam kedekatan emosionalnya dengan orang lain, dalam masalah bersikap, tingkat aktifitas yang lemah, masalah tidur dan distress. Adanya gangguan pemberian ASI sehingga pemberian nutrisi bayi menjadi terganggu. Jika menyusui di jam-jam pertama kelahiran tidak dapat dilakukan, alternatif terbaik berikutnya adalah memerah ASI selama 10-20 menit tiap 2 hingga 3 jam sekali.

 

  1. Post Partum Psikosis

Sangat jarang terjadi, 1 atau 2 dalam setiap 1000 kelahiran dan biasanya dimulai pada minggu ketiga dalam 6 minggu setelah melahirkan. Para wanita yang rentan terhadap depresi postpartum yang lebih berat adalah mereka yang kehamilannya tidak diharapkan, atau mereka yang mempunyai masalah-masalah yang sulit dihadapi, beresiko untuk terkena postpartum psikosis.

Gejala      : -     Halusinasi

-          Halusinasi

-          Gangguan saat tidur

-          Perilaku yang kurang wajar

 

Etiologi    : -     Perubahan tingkat hormonal

-          Stres psikologis dan fisik

-          Sistem pendukung yang tidak memadai

 

Sering dialami     : –     Ibu yang mengalami abortus

-          Kematian bayi dalam kandungan

-          Kematian bayi setelah lahir

Kesedihan dan Duka Cita

  1. Kesedihan

Kesedihan adalah reaksi emosi, mental dan fisik dan sosial yang normal dari kehilangan sesuatu yang dicintai dan diharapkan. Berduka sangat bervariasi tergantung pada apa yang hilang dan respon terhadap kehilangan akan berbeda setiap individunya.

Tahap kesedihan (Kubler Ross, 1970)

1)      Denial (penyangkalan)

Menyangkal apa yang sebenarnay terjadi dan terus berharap pada apa yang mereka impikan atau angan-angankan.

2)      Anger (kemarahan)

Marah pada apa yang sedang terjadi, emosi tidak stabil dan mungkin menyalahkan semua pihak yang terlibat di dalamnya (seperti tenaga kesehatan yang menolong ataupun dari pihak keluarganya sendiri.

3)      Bargaining (tawar menawar)

Terkesan seperti menerima apa yang telah terjadi tetapi tahap ini merupakan tahap pendek atau singkat dan tidak mungkin dinyatakan oleh pasien. Pasien tetap berharap, itu tidak terjadi.

4)      Depression (depresi)

Fase ini merupakan fase yang berlangsung cukup lama, bisa berlangsung dalam beberapa bulan atau mungkin beberapa tahun. Gejala yang tampak; perasaan depresi, bersalah, kehilangan, kesepian, panic dan menangis tanpa sebab yang jelas.

5)      Acceptance (menerima)

Kematian merupakan suatu hal yang tidak bisa dielakkan atau dihindari, kesedihan akibat kematian akan mulai berkurang seiring dengan berjalannya waktu, ibu dan keluarga mulai menerima kenyataan.

 

Tanda gejala berduka:

1)      Efek fisik, ibu akan merasa kelelahan, sulit tidur, nafsu makan menghilang, gelisah dan lemah.

2)      Efek emosional, ibu merasa bersalah terhadap apa yang terjadi, marah, sedih, dan benci pada dirinya sendiri.

3)      Efek sosial, ibu cenderung untuk menarik diri.

 

  1. Duka cita

Duka cita adalah suatu respon fisiologis terhadap kehilangan. Ada beberapa tahapan proses duka cita.

1)      Tahap shock, merupakan respon awal individu terhadap kehilangan.

a)      Manifestasi perilaku dan perasaan

Penolakan ketidak percayaan, keputusasaan, marah, takut, ansietas, merasa bersalah, kekosongan, kesendirian,  kesedihan, kesepian, isolasi, kekakuan, menangis, kebencian/kepahitan, keterasingan, kehilangan inisiatif, merasa dihianati, frustasi, memberontak dan kehilangan konsentrasi.

b)      Manifestasi fisik

Keluhan kehilangan berat, anoreksia, tidur gelisah, keletihan, kurang istirahat,kurus, sesak nafas, mengomel sakit dada, kelemahan internal, kelemahan umum dan kelemahan kaki.

2)      Tahap penekanan / fase realitas

Tahap ini terjadi penerimaan fakta kehilangan dan penyesuaian terhadap realita yang membebani. Contoh : orang yg mengalami duka cita akan menyesuaikan dengan lingkungan tanpa kehadiran orang yang dicintainya atau menerima fakta dan membuat penyesuaian yang perlu dalam kehidupannya.

 

PERAN BIDAN

Dalam upaya membantu klien yang bersedih dan berduka, bidan dapat memfasilitasi penerimaan mereka pada :

  1. Kehilangan bayi :
    1. Mengajak untuk melihat, menyentuh dan memegang bayi yang meninggal
    2. Memberi harapan kepada mereka dengan memberi nama bayi, memberi satu set jejak kaki, memberi foto
    3. Memberi harapan untuk mendapatkan beberapa bentuk bantuan pemakaman

 

  1. Anak yg tidak sempurna/kelainan :
    1. Memberikan rasa aman dan sabar
    2. Mendengarkan keluhannya
    3. Tidak menyalahkan
    4. Menghindari lingkungan yang memfasilitasi hal yang negatif yng mereka rasakan
    5. Menghindari penolakan terhadap bayinya

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s